Gambar warna palsu Tompok Merah Besar Musytari dari Voyager 1. Ribut bujur putih di bawah Tompok Merah Besar mempunyai diameter sama dengan Bumi. Imej NASA.

Tompok Merah Besar adalah sebuah antisiklon ribut di atas permukaan planet Musytari, 22° selatan dari khatulistiwa, yang tahan selama 188 tahun-tahun dan sepanjang 353 tahun atau lebih. Ribut itu cukupnya besar untuk dilihat dari teleskop berasaskan Bumi. Ribut pertamanya diperhatikan oleh Giovanni Domenico Cassini, yang menggambarkannya pada 1665. Tompok itu berwarna merah menerusi sejarah pemerhatian, tetapi tidak berwarna merah dalam spektrum nyata sejak tempoh singkat pada tengah 1970-an.

Ribut-ribut seperti ini tidak sama dalam pergolakan atmosfera gergasi gas. Musytari juga mempunyai bujur-bujur putih dan perang, yang adalah ribut-ribut lemah tidak dinamakan. Bujur-bujur putih dibuat dari terdiri daripada awan-awan sejuk di atmosfera tinggi. Bujur-bujur perang adalah panas dan diletak dalam lapis awan biasa. Ribut-ribut sama boleh tahan jam dan abad.

Sebelum misi-misi Voyager, ahli-ahli astronomi tidak sedar sifat-sifat Tompok Merah. Banyak memercayai bahawa ia adalah ciri pepejal atau cecair di atas permukaan Musytari.

Sejarah pemerhatian

Imej Musytari oleh Pioneer 10 pada 1974, menunjukkan tompok lebih pepejal dari apabila ditunjukkan oleh Voyager 1 pada 1979
Pandangan lebar Musytari dan Tompok Merah Besar seperti dilihat dari Voyager 1 pada 1979.
Animasi menunjukkan pergerakan jalur-jalur atmosfera, dan pengolakan Tompok Merah Besar. Imej NASA.

Struktur

Pembezaan saiz Bumi dan Tompok Merah Besar.
Animasi berwarna pergerakan awam Musytari.

Mekanik

Animasi Tompok Merah Besar

Lihat juga