Sheikh
Sabah Al Ahmad Al Jaber Al Sabah
POTD-September-5-2018 (cropped).jpg
Amir Kuwait
Pemerintahan29 Januari 2006 –
29 September 2020
Didahului olehSaad Al-Salim
Diikuti olehNawaf Al-Ahmad Al-Jaber (bakal waris)
Perdana Menteri
Keputeraan(1929-06-16)16 Jun 1929
Bandar Kuwait, Kuwait
Kemangkatan29 September 2020(2020-09-29) (umur 91)
Rochester, Minnesota, A.S.
PasanganFatuwah bint Salman Al-Sabah (mangkat 1990)
AnakandaNasser
Hamad
Ahmed
Salwa
KerabatKerabat Sabah
AyahandaAhmad Al-Jaber Al-Sabah
BondaMunira Othman Hamad Al-Ayyar Al-Saeed
AgamaIslam Ahli Sunah Waljamaah

Sabah al-Ahmad al-Jaber al-Sabah GCB (Hon) (Bahasa Arab: الشيخ صباح الأحمد الجابر الصباح‎; 16 Jun 1929 – 29 September 2020)[1] merupakan Amir Kuwait dan Pemerintah Angkatan Darat Kuwait. Baginda mengangkat sumpah pada 29 Januari 2006 selepas pengesahan oleh Perhimpunan Kebangsaan dan berkhidmat sehingga baginda mangkat pada 29 September 2020. Baginda merupakan paduka putera keempat Sheikh Ahmad Al-Jaber Al-Sabah.

Keputeraan

Baginda mendapatkan pendidikan dasar di Sekolah Al Mubarakya pada 1930-an dan kemudian menamatkan pendidikannya di bawah bimbingan para tutor. Baginda adalah adinda tiri Amir Jabir al-Ahmad al-Jabir Al Sabah (Amir Kuwait dari 1977 hingga 2006).

Kerjaya politik awal

Dari tahun 1954 hingga 1955, baginda menjadi anggota Panitia Pusat Dewan Kota dan anggota Dewan Pembangunan dan Penyesuaian.

Pada 1955, baginda menjabat Ketua Pihak Berkuasa Sosial dan Buruh. Baginda juga sebagai anggota Dewan Tinggi Urusan Negara (1956) dan ketua Penguasa Percetakan dan Penerbitan pada 9 September 1956 hingga 17 Januari 1962. Selain menjawat Menteri Penerangan dalam kabinet pertama yang mengambil kekuasaan setelah merdeka pada masa Syeikh Saad Al-Abdullah Al-Salim Al-Sabah juga menjabat ketua Panitia Gabungan Menteri-menteri Kabinet pada Keutamaan Penerjaan Pemerintah.

Sebagai Perdana Menteri

Baginda diangkat Amir Jaber Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah untuk memegang jawatan perdana menteri Kuwait pada 13 Julai 2003 untuk menggantikan Putera Mahkota Saad Al-Abdullah Al-Salim Al-Sabah. Praktis, sejak itu, baginda menjadi pemerintah de facto kerana merosot kesihatan Amir Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah dan Amir Sheikh Saad Al-Abdullah Al-Salim Al-Sabah.

Pada 15 Januari 2006, Syeikh Jaber Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah mangkat dan menempatkan Saad I Al-Abdullah Al-Salim Al-Sabah yang menjadi Putera Mahkota pada kedudukan sebagai Amir. Naiknya Syeikh Saad memungkinkannya menjadi Putera Mahkota dan mempertahankan kedudukannya sebagai perdana menteri. Namun, setelah pertemuan-pertemuan intensif dalam kerabat pemerintahan, Syeikh Saad Al-Abdullah Al-Salim Al-Sabah menerima untuk meninggalkan takhta Emir Kuwait pada 23 Januari 2006 kerana gering. Kerabat pemerintahan kemudian memilih Syeikh Sabah Al-Ahmad sebagai Amir Kuwait.

Kemangkatan

Al-Sabah mangkat pada 29 September 2020 semasa menjalani rawatan di Mayo Clinic Rochester, Minnesota pada usia 91 tahun disebabkan masalah kesihatan jangka panjang.[2][3] Kerajaan Kuwait mengisytiharkan 40 hari berkabung.[4]

Gelaran, darjah, dan anugerah

Darjah dan anugerah