Muladi

Menteri Sekretaris Negara Muladi.jpg
Menteri Sekretaris Negara
(pemangku)
Dalam jawatan
10 Mei 1999 – 20 October 1999
PresidenBaharuddin Jusuf Habibie
Didahului olehAkbar Tandjung
Digantikan olehYusril Ihza Mahendra
Menteri Hukum
Dalam jawatan
14 Mac 1998 – 20 Oktober 1999
PresidenSuharto
Baharuddin Jusuf Habibie
Didahului olehOetojo Oesman
Digantikan olehYusril Ihza Mahendra
Butiran peribadi
Lahir(1943-05-26)26 Mei 1943
Surakarta, Hindia Belanda Jepun
Meninggal dunia31 Disember 2020(2020-12-31) (umur 77)
Jakarta, Indonesia
KerakyatanIndonesia
Parti politikGolkar
PasanganNany Ratna Asmara
Anak-anak4
Alma materUniversitas Diponegoro
Institut Hak Asasi Manusia Antarabangsa
Universitas Padjadjaran

Muladi (26 Mei 1943 - 31 Disember 2020) ialah seorang ahli akademik, hakim, dan ahli politik Indonesia yang bertugas sebagai Rektor Universitas Diponegoro dan Menteri Hukum di Kabinet Pembangunan Ketujuh dan Kabinet Reformasi Pembangunan.

Kehidupan awal

Muladi dilahirkan di Surakarta pada 26 Mei 1943 sebagai anak bongsu kepada Dasijo Darmo Soewito dan Sartini.[1] Ayahnya, yang berasal dari Jawa Timur, bekerja sebagai pegawai polis. Muladi berpindah ke Semarang, mengikuti ayahnya yang dipindahkan ke kota. Muladi terkenal sebagai budak nakal semasa kecil. Hasilnya, Muladi mengalami pengekalan gred di sekolah rendah dan sekolah menengah.[2]

Walaupun beliau gagal untuk lulus dari sekolah menengah pertama, Muladi masih meneruskan pendidikan tinggi di sekolah menengah swasta. Muladi mendaftar di Sekolah Tinggi Institut Indonesia. Setelah lulus sekolah, Muladi diterima di Universitas Diponegoro.[2] Muladi memilih untuk belajar di fakulti Undang-Undang dan Pengajian Sosial universiti.[3]

Semasa belajar di universiti, Muladi adalah anggota aktif Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia. Dia juga bergabung dalam Rejimen Siswa, sebuah organisasi paramiliter pelajar. Beliau juga mengambil pekerjaan sebagai pekerja di syarikat minyak dan gas OPS dari tahun 1966 hingga 1969.[1]

Kerjaya akademik

Setelah menamatkan pengajian di universiti, Muladi mengajar sebagai doktor di Universitas Diponegoro sejak 1986. Muladi mengajar sebagai doktor selama 8 tahun sehingga beliau dilantik sebagai Rektor Universitas Diponegoro pada 13 April 1994.[4] Beliau masih memegang jawatan sebagai rektorat selama menjadi Anggota Majlis Musyawarah Rakyat dan Menteri Hukum.[5] Beliau dibebaskan dari rektorat pada 19 Mei 1998 ketika digantikan oleh Profesor Eko Budihardjo.[6]

Kerjaya politik

Muladi memulakan kerjaya politiknya ketika beliau dilantik sebagai Perwakilan Daerah ke Majlis Musyawarah Rakyat pada 1 Oktober 1997.[7] Setahun kemudian, Muladi dilantik sebagai Menteri Kehakiman di kabinet ketujuh dan terakhir Suharto pada 14 Mac 1998.[8] Kabinet hanya bertahan selama dua bulan, kerana Suharto kemudiannya mengundurkan diri pada 21 Mei 1998.[9]

B J Habibie, Naib Presiden kepada Suharto, menggantikannya sebagai Presiden. Habibie kemudian membentuk kabinet baru, di mana Muladi kembali berkhidmat sebagai Menteri Kehakiman.[10] Kabinet Habibie dibentuk pada 23 Mei 1998 [11] dan dibubarkan pada 20 Oktober 1999 berikutan pemecatan dan peletakan jawatannya sebagai Presiden.[11]

Dari 10 Mei hingga 20 Oktober 1999, Muladi berkhidmat sebagai Menteri Sekretaris Negara sementara.[12] Pemegang jawatan sebelumnya, Akbar Tandjung, mengundurkan diri dari jawatan untuk berkempen bagi Golkar pada pilihan raya perundangan Indonesia 1999.[13]

Kehidupan peribadi

Pada 22 Mac 1964, Muladi berkahwin dengan rakan sekelasnya yang lebih muda, Nany Ratna Asmara. Perkahwinan ini dikurniakan empat orang anak, iaitu Rina Irawanti, Diah Sulistyani, Aida Fitriani, dan Erlina Kumala Esti.[2]

Kematian

Muladi disahkan positif COVID-19 pada 17 Disember 2020 dan dibawa ke Hospital Tentera Gatot Soebroto untuk rawatan. Muladi meninggal dunia di hospital pada pukul 6.45 pagi pada 31 Disember 2020.[14][15]

Anugerah

Muladi menerima anugerah berikut:[16]

  • Dwija Sista dari Jabatan Pertahanan dan Keselamatan (1991)
  • Lelaki Terbaik dari Harian Suara Merdeka (1995)
  • Pingat Perkhidmatan Panjang Perkhidmatan Awam, kelas 2 (1995)
  • Bintang Mahaputera, kelas 1 (1999)
  • Alumni Terbaik Universitas Diponegoro (2003)
  • Bintang Perkhidmatan Berjasa Polis Negara, kelas 1 (2006)

Rujukan

  1. ^ a b "Koboi itu Kembali ke Kampus" (dalam bahasa Indonesia). Harian Umum Suara Merdeka. 8 Februari 2004. Dicapai pada 15 Januari 2014.
  2. ^ a b c "Prof. Dr. Muladi: "Komnas HAM Masih Butuh Perlindungan Soeharto"". FORUM - Komnas HAM dan Perlindungan+language=id. 3 Mac 1997. Dicapai pada 15 Januari 2014.
  3. ^ "Sejarah Fakultas Hukum Diponegoro" (dalam bahasa Indonesia). Fakultas Hukum Universitas Diponegoro. Dicapai pada 15 Januari 2014.
  4. ^ Wargatjie, SN (13 April 1994). "Prof Dr Muladi SH Rektor Undip. Menumbuhkan Suasana Akademis-Demokratis". Kompas (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Disember 2020.
  5. ^ DTH (27 April 1998). "Daerah Sekilas: Rektor Undip, Prof Dr H Muladi SH mengatakan, rektor baru yang akan menggantikannya adalah Prof Ir Eko Budihardjo MSc". Kompas (dalam bahasa Indonesia). m/s. 11.
  6. ^ DTH (20 May 1998). "Pelantikan Rektor Undip Dilakukan di Jakarta". Kompas (dalam bahasa Indonesia). m/s. 11.
  7. ^ Secretariat General of the People's Consultative Assembly (1998). "DAFTAR NAMA & ALAMAT ANGGOTA MPR RI PERIODE TAHUN 1997-2002". Media Sidang Umum MPR RI, 1-11 Maret 1998 (dalam bahasa Indonesia). m/s. 92.
  8. ^ Perpustakaan Kebangsaan Indonesia. "Detail biodata Pejabat Menteri" (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Disember 2020.
  9. ^ Schwarz, Adam (1999). A Nation in Waiting: Indonesia's Search for Stability (dalam bahasa Inggeris) (ed. 2nd). Allen & Unwin. halaman 620–626. ISBN 9781760636913.
  10. ^ Sekretariat Kabinet Indonesia. "Kabinet Reformasi Pembangunan" (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Disember 2020.
  11. ^ Spencer, Geoff (20 Oktober 1999). "Indonesia's Habibie Withdraws". AP News (dalam bahasa Inggeris). Dicapai pada 11 September 2019.
  12. ^ RIE/OSD/AS (11 May 1999). "Habibie, Tak Ada "Reshuffle"". Kompas (dalam bahasa Indonesia).
  13. ^ "Tajuk Rencana: Akbar Tandjung, Hamzah Haz, dan Pejabat Lain Memilih Mundur". Kompas (dalam bahasa Indonesia). 10 Mei 1999.
  14. ^ Hidayat, Mohammad Arief (31 Disember 2020). "Mantan Menteri Kehakiman Muladi Meninggal Dunia akibat COVID-19". www.viva.co.id (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Disember 2020.
  15. ^ "Former Justice Minister, Undip Rector Muladi Passes Away". Nusa Daily (dalam bahasa Inggeris). 31 December 2020. Dicapai pada 1 Januari 2021.
  16. ^ Fa'izah, Addina Zulfa. "Mengenang Eks Menteri Muladi, Sempat Tak Lulus SD-SMP Jadi Pejabat Penting 2 Presiden Halaman 6". merdeka.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Disember 2020.